17 Dec 2014

Emosi, Prasangka dan Neraca

Manusia tak lepas dari merasakan emosi yang kuat. Kita juga menjalani hidup dengan pelbagai andaian, termasuklah prasangka terhadap manusia lain. Kedua-dua perkara ini boleh dikawal atau mengawal hati manusia. Perkara yang membezakan orang yang kuat dan lemah terletak pada neraca hati yang sahih. Semakin sahih neraca hati seseorang, semakin kuat kawalannya terhadap emosi hatinya.


Oleh sebab itu, amat penting untuk kita berdoa supaya dikurniakan neraca hati yang teguh. Dalam Mathurat, doa yang turut tersenarai adalah: 

Maksudnya:

"Terima dan redhailah, ya Allah, akan penghulu-penghulu kami, Sayidina Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali dan para sahabat Baginda semuanya, juga para tabi'in dan orang yang mengikut jejak langkah mereka sehinggalah ke hari pembalasan. Terimalah (kepulangan) mereka dengan sebaik-baiknya"

Fadhilat wirid ini adalah seperti berikut:

Imam Nawawi menulis dalam kitabnya (al-Azkar) : "... kami riwayatkan dalam Hilyatul Aulia daripada Sayyidina Ali: Sesiapa yang ingin menyukat dengan penyukat yang lebih sempurna, maka katakanlah di akhir mana-mana majlis dengan (bacaan di atas)."

Allah yang memegang hati. Dengan mengakui kelemahan hati sebagai manusia dan menyandarkan sepenuh jiwa kepada-Nya, Dia pasti akan menyandarkan setiap rasa dan fikiran kita pada neraca yang sahih. Dengan ini, terpandulah setiap pandangan kita terhadap manusia lain.

Dengan menjaga hubungan dengan Tuhan, terjagalah hubungan kita dengan manusia.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sebab sudi komen =)